KEINDAHAN CIPTAAN ALLAH

Loading...

Wednesday, August 24, 2011

DEGIL JUGAK NAFSU NI YER...!!


Dalam sebuah kitab karangan 'Ustman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syaakir Alkhaubawiyi, seorang ulama yang hidup dalam abad ke XIII Hijrah, menerangkan bahwa sesungguhnya Allah S.W.T telah menciptakan akal, maka Allah S.W.T telah berfirman yang bermaksud : "Wahai akal mengadaplah engkau." Maka akal pun mengadap kehadapan Allah S.W.T., kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal berbaliklah engkau!", lalu akal pun berbalik.

Kemudian Allah S.W.T. berfirman lagi yang bermaksud : "Wahai akal! Siapakah aku?". Lalu akal pun berkata, "Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang daif dan lemah."

Lalu Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal tidak Ku-ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau."

Setelah itu Allah S.W.T menciptakan nafsu, dan berfirman kepadanya yang bermaksud : "Wahai nafsu, mengadaplah kamu!". Nafsu tidak menjawab sebaliknya mendiamkan diri. Kemudian Allah S.W.T berfirman lagi yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku, dan Engkau adalah Engkau."

Setelah itu Allah S.W.T menyiksanya dengan neraka jahim selama 100 tahun, dan kemudian mengeluarkannya. Kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau."

Lalu Allah S.W.T menyiksa nafsu itu dalam neraka Juu' selama 100 tahun. Setelah dikeluarkan maka Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Akhirnya nafsu mengakui dengan berkata, " Aku adalah hamba-Mu dan Kamu adalah tuhanku."

Dalam kitab tersebut juga diterangkan bahwa dengan sebab itulah maka Allah S.W.T mewajibkan puasa.
Dalam kisah ini dapatlah kita mengetahui bahwa nafsu itu adalah sangat jahat oleh itu hendaklah kita mengawal nafsu itu, jangan biarkan nafsu itu mengawal kita, sebab kalau dia yang mengawal kita maka kita akan menjadi musnah.

Sunday, April 24, 2011

KISAH LUQMAN AL-HAKIM DENGAN TELATAH MANUSIA

Dalam sebuah riwayat menceritakan, pada suatu hari Luqman Hakim telah masuk ke dalam pasar dengan menaiki seekor himar, manakala anaknya mengikut dari belakang. Melihat tingkah laku Luqman itu, setengah orang pun berkata, 'Lihat itu orang tua yang tidak bertimbang rasa, sedangkan anaknya dibiarkan berjalan kaki."

Setelah mendengarkan desas-desus dari orang ramai maka Luqman pun turun dari himarnya itu lalu diletakkan anaknya di atas himar itu. Melihat yang demikian, maka orang di passar itu berkata pula, "Lihat orang tuanya berjalan kaki sedangkan anaknya sedap menaiki himar itu, sungguh kurang adab anak itu."

Sebaik saja mendengar kata-kata itu, Luqman pun terus naik ke atas belakang himar itu bersama-sama dengan anaknya. Kemudian orang ramai pula berkata lagi, "Lihat itu dua orang menaiki seekor himar, adalah sungguh menyiksakan himar itu."

Oleh kerana tidak suka mendengar percakapan orang, maka Luqman dan anaknya turun dari himar itu, kemudian terdengar lagi suara orang berkata, "Dua orang berjalan kaki, sedangkan himar itu tidak dikenderai."

Dalam perjalanan mereka kedua beranak itu pulang ke rumah, Luqman Hakim telah menasihatai anaknya tentang sikap manusia dan telatah mereka, katanya, "Sesungguhnya tiada terlepas seseorang itu dari percakapan manusia. Maka orang yang berakal tiadalah dia mengambil pertimbangan melainkan kepada Allah S.W.T saja. Barang siapa mengenal kebenaran, itulah yang menjadi pertimbangannya dalam tiap-tiap satu."

Kemudian Luqman Hakim berpesan kepada anaknya, katanya, "Wahai anakku, tuntutlah rezeki yang halal supaya kamu tidak menjadi fakir. Sesungguhnya tiadalah orang fakir itu melainkan tertimpa kepadanya tiga perkara, iaitu tipis keyakinannya (iman) tentang agamanya, lemah akalnya (mudah tertipu dan diperdayai orang) dan hilang kemuliaan hatinya (keperibadiannya), dan lebih celaka lagi daripada tiga perkara itu ialah orang-orang yang suka merendah-rendahkan dan meringan-ringankannya."

Friday, September 17, 2010

MULIAKAN TETAMU DI AIDILFITRI

Seorang telah datang menemui Rasulullah S.A.W dan telah menceritakan kepada baginda tentang kelaparan yang dialami olehnya. Kebetulan pada ketika itu baginda tidak mempunyai suatu apa makanan pun pada diri baginda mahupun di rumahnya sendiri untuk diberikan kepada orang itu. Baginda kemudian bertanya kepada para sahabat, "Adakah sesiapa di antara kamu yang sanggup melayani orang ini sebagai tetamunya pada malam ini bagi pihak aku ?"

Seorang dari kaum Ansar telah menyahut, "Wahai Rasulullah S.A.W, saya sanggiup melakukan seperti kehendak tuan itu."

Orang Ansar itu pun telah membawa orang tadi ke rumahnya dan menerangkan pula kepada isterinya seraya berkata, "Lihatlah bahwa orang ini ialah tetamu Rasulullah S.A.W. Kita mesti melayaninya dengan sebaik-baik layanan mengikut segala kesanggupan yang ada pada diri kita dan semasa melakukan demikian janganlah kita tinggalkan sesuatu makanan pun yang ada di rumah kita."

Lalu isterinya menjawab, "Demi Allah! Sebenarnya daku tidak ada menyimpan sebarang makanan pun, yang ada cuma sedikit, itu hanya mencukupi untuk makanan anak-anak kita di rumah ini ?"

Orang Ansar itu pun berkata, "Kalau begitu engkau tidurkanlah mereka dahulu (anak-anaknya) tanpa memberi makanan kepada mereka. Apabila saya duduk berbual-bual dengan tetamu ini di samping jamuan makan yang sedikit ini, dan apabila kami mulai makan engkau padamlah lampu itu, sambil berpura-pura hendak membetulkannya kembali supaya tetamu itu tidak akan ketahui bahwa saya tidak makan bersama-samanya."

Rancangan itu telah berjalan dengan lancarnya dan seluruh keluarga tersebut termasuk kanak-kanak itu sendiri terpaksa menahan lapar semata-mata untuk membolehkan tetamu itu makan sehingga berasa kenyang. Berikutan dengan peristiwa itu, Allah S.W.T telah berfirman yang bermaksud, "Dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin) atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka berada dalam kesusahan." (Al-Hasy : 9)

Tuesday, February 16, 2010

TAZKIRAH MESYUARAT AGONG PIBG SMK JUGRA

DENGAN TAJUK "DIMANAKAH HAK ANAK!"






Tuesday, December 1, 2009

HANYA 1 PERSINGGAHAN

SEJENAK DI SMKTPG, SUKA DUKA KEHIDUPAN
SEKETIKA BERSAMA, KENANGAN TERPAHAT
SALAM KEMAAFAN BUAT TEMAN-TEMAN
DI ATAS KETERLANJURAN KATA DAN BICARA
PERJUANGAN MASIH BELUM SELESAI
LANGKAH PERLU DITERUSKAN
DIRI PERLU DIDIDIK SEBELUM MENDIDIK
SALAM TERAKHIR DI SMKTPG....

Friday, November 6, 2009

KURSUS PENGURUSAN BILIK SUMBER PPDa












Seramai 60 orang peserta dikalangan guru-guru setiap daerah sekitar Negeri Selangor menjalani kursus di Pangkor Bay View. Kursus bermula 3 hingga 6 Nov 2009. Peserta yang terpilih merupakan Jurulatih Utama (JU)PPDa setiap daerah.

Di antara jejaka idaman Malaya.
Lawatan ke SMK Seri Samudera, Manjung, Perak.

Wednesday, September 9, 2009

SIRAH NABI DALAM TUNTUTAN NAFKAH BAGI MEREKA YANG BERFIKIR

Hafshah adalah isteri Nabi SAW yang paling banyak bertanya dan banyak berkata-kata kepada Nabi SAW tentang sesuatu yang tidak penting dipertanyakan. Sememangnya dia beperwatakan kasar serta tetap dengan pendiriannya tetapi jauh di sudut hatinya dia seorang yang berlemah lembut dan dia adalah puteri kepada khalifah Islam yang kedua iaitu Umar bin Al-Khathab r.a.

Pada suatu hari para isteri Nabi SAW berkumpul di rumah Hafshah dan membicarakan sesuatu yang berkenaan dengan tuntutan nafkah. Isteri-isteri baginda SAW berbincang serta bersetuju menyuarakan agar mereka meminta tambahan nafkah daripada Rasulullah SAW. Disebabkan Hafshah yang paling berani, maka dengan keberaniannya itu, Hafshahlah yang terpilih sebagai wakil dan jururunding kepada Nabi SAW.

Mendengar kepada permintaan tersebut, Nabi SAW sangat marah dengan sikap isteri-isterinya yang meminta tuntutan tambahan nafkah daripada baginda SAW. Padahal mereka pun sedia maklum dan tahu, bahawa Nabi SAW tidak mempunyai apa-apa, namun mereka tetap meminta tambahan. Ini kerana mereka melihat isteri-isteri orang Yahudi yang begemerlapan dengan perhiasan, cantik berpakaian. Sesuai dengan naluri kewanitaan, mereka iri hati melihat perhiasan, kesenangan dan kemewahan.

Tuntutan mereka telah membangkitkan kemarahan Rasulullah SAW. Lalu baginda SAW menjauhi isteri-isterinya ke suatu tempat yang khusus, sebuah bilik yang dipanggil "Khazanah". Di pintu bilik itu dijaga oleh seorang hamba baginda SAW yang bernama Robbah dengan menerima pesanan dari baginda SAW agar tidak membenarkan sesiapapun masuk. Nabi SAW melakukan sedemikian selama sebulan lamanya.

Isteri-isteri Nabi SAW amat menyesali akan perbuatan mereka itu khususnya Hafshah. Hafshahlah punca keadaan ini berlaku serta menyebabkan kemarahan baginda SAW. Dia benar-benar menyesal dengan perbuatannya itu. Mendengar perkhabaran itu telah membangkitkan pula kemarahan kepada bapanya (Umar Al-Khathab r.a).

Umar r.a berkata kepada puterinya Hafshah: "Rasulullah SAW akan menceraikanmu".

Hafshah menjawab dengan menggelengkan kepala: "Tidak tahu".

Berkata Umar r.a lagi: "Baginda SAW sudah menjatuhkan cerai satu kali kepadamu, namun baginda SAW merujuknya kembali kerana baginda SAW melihat ayahmu ini, tahu!".

Umar r.a pada ketika itu benar-benar marah kepada puterinya itu, lalu berkata: "Andainya Rasulullah SAW tetap menceraikanmu, sungguh aku ayahmu tidak akan berbicara padamu selama-lamanya".

Demikianlah Rasulullah SAW memutuskan, kalau itu yang diminta (duniawi), jawabnya adalah menceraikannya dengan cara yang baik. Keputusan baginda SAW dibuat berdasarkan wahyu Allah SWT ketika bersendirian di "khazanah", firman-Nya

"Wahai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu: Jika kalian menghendaki kehidupan dunia dan segala perhiasannya, maka kemarilah, Aku akan memenuhi keinginanmu itu dan Aku akan menceraikanmu secara baik-baik. Dan jika kalian menginginkan keredhaan Allah dan Rasul-Nya serta (kesenangan) akhirat, sesungguhnya Allah SWT akan menyediakan bagi hamba-hamba yang baik di antara kalian pahala yang besar..." (Surah al-Ahzab: 28-29).